Ini Jalur Alternatif ke Puncak

  Minggu, 11 Desember 2016   Adi Ginanjar Maulana
kendaraan mengantre keluar pintu Tol Gadok, Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (10/12).(antara)
BOGOR, AYOBOGOR.COM--Arus lalu lintas kendaraan bermotor yang terjadi di jalur Puncak, menyebabkan banyak kendaraan yang memilih berputar arah masuk ke Kota Bogor, Jawa Barat untuk menggunakan jalur alternatif Tajur dan Cipaku, Minggu (11/12/2016). 
 
Kepala Satuan Lalu-lintas Polres Bogor Kota, AKP Bramastyo Priadji, mengimbau pengendara yang hendak ke Puncak, tetap menunggu di dalam tol. 

"Karena kalaupun menggunakan jalur alternatif, jika di Puncak sudah satu arah, tetap kendaraan tidak akan boleh lewat," kata Priadji. 

Menurut dia, jika pengendara menggunakan jalur alternatif Tajur, tetap tidak akan diperbolehkan melintas ke Puncak, karena sedang diberlakukan satu arah menuju Jakarta. 

Ia mengatakan, pengendara yang beralih menggunakan jalur alternatif akan rugi dua kali, selain tidak diperbolehkan melintas menuju Puncak, juga tidak ada kepastian kapan jalur dibuka lantaran situasi arus di Kota Bogor juga sudah padat. 

"Akan lebih baik menunggu di tol, disana ada tempat istirahat Pengendara bisa santai sampai menunggu jalur Puncak dibuka, ada kepastian kapan jalur boleh dilintasi," katanya," katanya.

Menurut dia, macet di jalur non-tol akan lebih sulit lagi, karena arus laluplintas di dalam Kota Bogor sudah cukup padat. Dan saat ini sudah mendekati magrib, jalur Puncak akan kembali dibuka.

"Biasanya habis magrib jalur Puncak sudah dibuka lagi, lebih cepat kalau kita di dalam tol, bisa santai di rest area, dan tau kepastian buka tutup jalur," kata dia. 

Sementara itu, akibat banyak kendaraan yang beralih menggunakan jalur alternatif Jalan Tajur, kepadatan terjadi dari gerbang tol Jagowari menuju Baranangsiang, dan dari Baranangsiang menuju Jalan Raya Tajur. 

"Kendaraan yang menuju Puncak masih banyak direst area 39, antrean di gerbang tol Jagorawi sudah satu kilo meter," kata dia.

  Tag Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar