Ratusan Guru Geram Dituding Warganet Makan Gaji Buta

  Rabu, 29 Juli 2020   Suara.com
Status Facebook dengan nama akun Dede Iskandar yang memancing kemarahan ratusan guru di kawasan Priangan timur

GARUT, AYOBOGOR.COM -- Seorang warganet harus menghadapi urusan hukum lantaran statusnya yang menyinggung guru-guru di Garut. Dalam statusnya, warganet itu menyebut bahwa para guru telah makan gaji buta di masa pandemi.

Lewat status Facebook-nya, Dede Iskandar juga menyarankan agar para guru tidak digaji selama pandemi virus corona.

"Nagara ngagajih buta ieu mah hayoh we sakola di liburkeun, kudunamah guru nage ulah di gajih meh karasaen sarua kalaparan (Negara memberikan gaji buta, terus saja sekolah diliburkan, harusnya guru juga jangan digaji agar ikut merasakan kelaparan)"  tulis Dede Iskandar dalam statusnya.

Dede bahkan menambahkan di kolom komentar statusnya bahwa ia lebih baik menjadi penjahat dibanding sekolah.

Saat ini, akun Facebook Dede Iskandar sudah tidak ditemukan, namun hasil tangkapan layar statusnya sudah terlanjur viral di sosial media hingga ke guru-guru.

Alhasil, seorang guru SMP di Garut, Asep Sopian melaporkan unggahan Dede Iskandar itu. Ia mengaku terhina dengan pernyataan Dede itu.

"Kami ini masih memberi pelajaran secara daring ke anak-anak. Kata siapa gaji buta. Dia tidak merasakan sulitnya bikin materi untuk mengajar daring," kata Asep, Selasa (28/7/2020).

Asep lantas menuntut Dede untuk meminta maaf kepada publik, khususnya kepada para guru di Indonesia.

Yang mengejutkan, kakak Dede Iskandar pun juga merasa sakit hati dengan unggahan adiknya. Pasalnya, kakak Dede juga merupakan seorang guru.

Di hari yang sama, Dede Iskandar kemudian mendatangi Gedung PGRI Garut untuk memberikan klarifikasi dan menyatakan permohonan maafnya saja

Saat ia tiba di Gedung PGRI Garut itu, ratusan guru sudah menunggunya. Mereka tidak hanya datang dari Garut saja, ada pula yang jauh-jauh datang dari Bandung, Tasikmalaya, hingga Ciamis.

Dijelaskan oleh Ketua PGRI Garut, Mahdar Suhendar, para guru itu berkumpul lantaran merasa sakit hati dengan unggahan Dede Iskandar.

"Guru juga tetap manusia. Kami juga harus jaga keamanan dia (Dede Iskandar). Dia sudah minta maaf tapi tetap para guru mau diproses hukum," kata Mahdar.

Ketika Dede Iskandar mendatangi Gedung PGRI Garut, ratusan massa sudah memenuhi halaman gedung. Massa juga tak bisa menahan amarahnya hingga sempat menyebabkan kericuhan.

Beberapa orang tampak mencoba memukul Dede. Namun, perlindungan kepada Dede membuat tinjuan-tinjuan itu mengenai petugas kepolisian yang berada di sekitar Dede.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar